Halaman

Latar Blog

Asmaul Husna

Rabu, September 29, 2010

Naskhah 17 - Fikir lagi

Assalamualaikum.....

(i)Prolog

Saya tahu dah lama saya tinggalkan blog ni tak terjenguk. Kadang-kadang saya
jenguk, baca dan tutup. Macam r&r saja saya buat. Saya pinjam istilah penulis
blog yang selalu saya ziarah, boleh juga dikatakan saya sedang melakukan gencatan
berblog, tugas saya macam banyak dan banyak pula kononnya program yang saya perlu
hadiri. Oleh itu saya minta maaf kepada pengunjung (sekiranya ada laaah!)

(ii)

Oleh itu, saya mengambil kesempatan syawal yang belum habis, untuk mengucapkan
selamat hari raya kepada semua pengunjung sengaja atau tak sengaja. Moga kita
ketemu lagi ramadhan dan syawal akan datang dalam keberkatan dan diredhai.

(iii)

"Rama-rama bagiku cukup simbolik. Ia lambang perjuangan hidup. Ia terbang
mengibarkan kepak warna-warninya yang indah dan memukau setiap mata yang
memandang.

Namun, dulunya rama-rama ini tak lebih dari seekor beluncas.

Ya, seekor beluncas yang dibenci, dianggap perosak dan sering dijauhi.

Namun, kemudian berubah menjadi kepompong sebelum bertransformasi menjadi seekor
rama-rama yang cantik.

Kisah rama-rama ini kisah benar, bukan rekayasa atau hikayat dongeng penuh
fantasi tetapi lebih kepada teori logik, sebuah cerita saintifik.

Pernah, terdapat sekumpulan saintis sedang membuat kajian terhadap rama-rama.
Mereka memerhatikan dengan teliti proses bagaimana seekor rama-rama keluar dari
kepompongnya.

Ia kelihatan seperti kepayahan, terseksa untuk mengeluarkan diri.

Berjam-jam lamanya, rama-rama ini mencuba, mencuba, dan terus mencuba untuk
keluar dari kepompong yang kecil itu.

Akhirnya, ia berhasil. Rama-rama ini pun terbang ke sana dan ke mari seolah-olah
meraikan kebebasannya.

Saintis-saintis muda ini kemudian beralih kepada rama-rama yang lain.

Mereka sepakat untuk membantu mengeluarkan rama-rama ini dari kepompongnya dengan
menggunting kepompong tersebut.

Rama-rama ini berhasil 'di'keluarkan dengan mudahnya.

Namun, tahukah kamu apa yang terjadi dengan rama-rama ini?

Tidak, ia tidak mati. Ia masih hidup, ia meneruskan hidupnya dalam keadaan cacat
seumur hidup.

Ia tidak berupaya untuk terbang, tidak akan pernah mampu terbang seperti
layaknya. Bukankah ini lebih malang?

Ternyata, segala kesukaran serta kepayahan ketika berusaha keluar dari kepompong
itulah yang memberi kekuatan bagi seekor rama-rama untuk terbang.

Hakikatnya, apa yang tidak membunuh kita itulah yang melangsungkan kehidupan ini.
Kita tidak akan kenal bahagia sebelum melalui sengsara, tidak kenal cinta sebelum
faham erti benci, tidak menghargai senyuman tanpa air mata pedih"

http://www.iluvislam.com/inspirasi/motivasi/871-air-mata-tidak-selamanya
abadi.html

Mudah sungguh orang kita hari ini ambil keputusan untuk berhenti hidup(eh,
betulkan istilah saya ini?). Seolahnya, hidup ini susah sahaja, banyak yang rumit
dari yang senang. Semua masalah tak terselesaikan, tak ada orang yang peduli akan
kita, akan hal masalah kita, dan hidup ini serba menekan dan satu
perjudian. Padahal untuk menjayakan agenda bunuh diri amat menyakitkan,
payah untuk dijayakan, dan balasan di akhirat tak terkatakan dahsyatnya!
Sebahagian 'orang' menganggap ianya sebagai satu hak peribadi kerana terencana
dari keputusan yang dibuat oleh diri sendiri. Tetapi hakikat bahawa, melakukan
sesuatu yang bertentangan dari fitrah manusia yang selalu inginkan kebaikan
adalah hasil dari kecelaruan mental yang samada tidak atau tersalah pandu harus
dikira.Membaca tentang kes bunuh amat mengerikan, tetapi membaca tentang kes
bunuh diri, ianya amat melukakan.

Hakikat bahawa jumlah kes ini meningkat adalah satu yang membimbangkan, dan
hakikat bahawa ia tak berkurang lebih membingungkan. Menurut statistik rasmi,
lebih sejuta orang membunuh diri pada setiap tahun! Saya tak mahu senaraikan
faktor-faktor kenapa ada antara kita yang ambil keputusan untuk buat kerja KEJI
ini. Tapi, ada beberapa perkara yang perlu kita perhatikan untuk elak dari
terfikirkan untuk melakukannya atas apa pun alasan (Nauzubillahi min dzalik).

Kebanyakannya tersilap fikir bahawa bunuh diri adalah penyelesaian terbaik.
Padahal ia bukan sahaja bukan jalan penyelesaian terbaik, malah adalah satu
kesilapan untuk menganggap ia sebagai salah satu dari sekian banyak cara
menyelesaikan masalah. Macamlah hidup akan aman kalau bunuh diri. Seolah-olah
orang akan merasai sama penderitaan kita. Malangnya si pelaku akan merasakan
azabnya bunuh diri seorang diri, kalau dia melakukan sebagai tanda bantahan
terhadap orang lain. Mungkin orang yang dibantah akan terasa sedikit, kemudian
kembali meneruskan hidupnya dengan aman. Begitu juga, kalau pelaku merasa akan
aman bahagia selepas bunuh diri, sekali lagi silap. Seksaan yang menanti tak
terperikan! Akhirnya rugi saja yang diperolehi, azab saja yang dirasai, dan
derita saja yang didapati. Dan ingat, ianya ditanggung sendiri!

Rasulullah saw. bersabda dalam sebuah hadis: “ Barangsiapa yang mencekik
lehernya, ia akan mencekik lehernya sendiri di neraka. Dan barang siapa yang
menusuk dirinya, ia akan menusuk dirinya sendiri di neraka. ”
[ HR Bukhari dan Muslim ]


Banyak yang harus difikirkan balik. Bahawa hidup ini sangat indah untuk
ditinggalkan begitu cepat, bahawa banyak lagi yang harus dicari untuk bekal
di sana, dan setiap ujian ada hikmahnya. Biasa kita dengar, dah
lali dan macam dah basi. Tapi, sungguh, ia bukan cakap kosong macam yang kita
cakapkan ketika mengigau di waktu tidur! Hidup ini jambatan akhirat, tempat
menambah pahala dan amalan. Anda bayangkan, kita ada periksa akhirlah contohnya,
ada lebih kurang 2-3 bulan lagi. Belum habis ulangkaji, formula banyak yang belum
ditengok, latihan banyak yang belum diulang, banyak istilah yang belum hadam dalam
fikiran. Pendek kata belum sedia, titik. Tapi, kita macam relaks je nak periksa
HARI INI! Tak nak dah tangguh, tak rela, dah tak sabar. Akibatnya, senang-senang
je pensyarah bagi kita telur ayam. Tak lulus, tak naik level, malu, terseksa.
Baru nak rasa menyesal. Begitulah analoginya, Allah telah menentukan waktunya
kita akan menghadapNya. Dia beri masa untuk perbaiki lagi mana yang belum elok,
tambah mana yang masih kurang, cari sebanyak-banyak bekal, supaya bila masa
ditimbang-tara semua amalan ketika di dunia, segalanya berjalan lancar, sempurna.
Boleh masuk syurga. Tempat berkumpul segala kenikmatan. Di situlah puncak
kebahagiaan, tak ada derita dan rasa resah.

[56*:12]
(Tinggal menetap) di dalam Syurga-syurga yang penuh nikmat

[56*:15]
(Mereka duduk di dalam Syurga itu) di atas takhta-takhta kebesaran yang
bertatahkan permata;

[56*:16]
Sambil berbaring di atasnya dengan berhadap-hadapan.

[56*:17]
Mereka dilayani oleh anak-anak muda lelaki yang tetap kekal (dalam keadaan
mudanya), yang sentiasa beredar di sekitar mereka;

[56*:18]
Dengan membawa piala-piala minuman dan tekoh-tekoh serta piala atau gelas yang
berisi arak (yang diambil) dari sungainya yang mengalir.

[56*:19]
Mereka tidak merasa pening kepala dan tidak pula mabuk dengan sebab
menikmatinya.

[56*:20]
Dan juga (dibawakan kepada mereka) buah-buahan dari jenis-jenis yang mereka
pilih,

[56*:21]
Serta daging burung dari jenis-jenis yang mereka ingini.

[56*:22]
Dan (mereka dilayani) bidadari-bidadari yang cantik parasnya,

[56*:23]
Seperti mutiara yang tersimpan dengan sebaik-baiknya.

[56*:24]
(Semuanya itu) sebagai balasan bagi (amal-amal baik) yang mereka telah
kerjakan.
*surah al-Waqi'ah

Saya tuliskan ini semua ini, taklah mengharap sangat orang yang akan bunuh diri,
tiba-tiba rasa nak 'online' dan tiba-tiba terbaca entri saya kali ni. Tapi, ia
lebih kepada sesiapa yang membacanya, menyedari apa yang hendak disampaikan
kemudian menyampaikan pada orang lain. Dengan harapan semua orang akan berusaha,
dengan apa cara sekalipun menyumbang ke arah sifar bunuh diri. Bahawa semua orang
akan berusaha untuk tidak sewenang-wenangnya memikirkan bunuh diri adalah satu
penyelesaian. Allah selalu ada, kalau tak ada orang mahu mendengarkan kita. Allah
selalu sudi membantu, kalau kita dalam kesusahan. Dialah yang meleraikan, saat
kita dalam kekusutan. Tinggal saja kita yang harus memahami, di mana Dia di hati
kita.

[4*:29]
“ Dan janganlah kamu membunuh dirimu, sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang
kepadamu. ”
*surah an-Nisa'

1 ulasan:

  1. sangat menarik,betol2 membuatkan kita terfikir lagi,salam ukhwah=)

    BalasPadam